Dhammapada

Dhammapada (bahasa Pali) atau Dharmapada (bahasa Sanskerta) merupakan salah satu kitab suci Agama Buddha dari bagian Khuddaka Nikāya, yang merupakan salah satu bagian dari Sutta Pitaka. Dhammapada terdiri dari 26 vagga (bab) atau 423 bait.

Bab

  • 1 YAMAKA VAGGA
  • 2 APPAMADA VAGGA
  • 3 CITTA VAGGA
  • 4 PUPHA VAGGA
  • 5 BALA VAGGA
  • 6 PANDITA VAGGA
  • 7 ARAHANTA VAGGA
  • 8 SAHASSA VAGGA
  • 9 PAPA VAGGA
  • 10 DANDA VAGGA
  • 11 JARA VAGGA
  • 12 ATTA VAGGA
  • 13 LOKA VAGGA
  • 14 BUDDHA VAGGA
  • 15 SUKHA VAGGA
  • 16 PIYA VAGGA
  • 17 KODHA VAGGA
  • 18 MALA VAGGA
  • 19 DHAMMATTHA VAGGA
  • 20 MAGGA VAGGA
  • 21 PAKINNAKA VAGGA
  • 22 NIRAYA VAGGA
  • 23 NAGA VAGGA
  • 24 TANHA VAGGA
  • 25 BHIKKHU VAGGA
  • 26 BRAHMANA VAGGA

YAMAKA VAGGA

Bab pertama ini berisikan Syair-syair Kembar, terdiri atas dua puluh ayat sebagai berikut.

  • Segala perbuatan buruk didahului oleh pikiran, dipimpin oleh pikiran, dan dihasilkan oleh pikiran. Bila seseorang berbicara atau berbuat dengan pikiran tidak suci, penderitaan pun akan mengikuti, seperti roda pedati mengikuti jejak kaki lembu yang menariknya. (1)
  • Segala perbuatan baik didahului oleh pikiran, dipimpin oleh pikiran, dan dihasilkan oleh pikiran. Bila sesseorang berbicara atau berbuat dengan pikiran suci, kebahagiaan pun akan mengikuti, seperti bayang-banyang tak pernah meninggalkan dirinya. (2)
  • “Ia menghinaku, ia memukulku, ia mengalahkanku, ia merampas milikku,” – kebencian dalam diri mereka yang diracuni pikiran-pikiran seperti itu, tak akan pernah berakhir. (3)
  • “Ia menghinaku, ia memukulku, ia mengalahkankanku, ia merampas milikku,” – kebencian dalam diri mereka yang telah bebas dari pikiran-pikiran seperti itu, akan segera berakhir. (4)
  • Kebencian tak dapat dipadamkan dengan kebencian. Hanya sikap tidak membenci yang dapat mengakhirinya. Inilah hukum yang abadi. (5)
  • Banyak orang tidak menyadari, bahwa dalam permusuhan mereka akan binasa. Bagi yang telah sadar, segala permusuhan pun segera diakhiri. (6)
  • Mara menjerat orang yang hidupnya hanya mencari kesenangan, indra-indrianya tak terkendali, makan berlebihan, bermalas-malas, dan lemah hati, seperti angin yang menumbangkan pohon yang lapuk. (7)
  • Mara tak berdaya menjerat orang yang pikirannya tidak terikat oleh kesenangan-kesenangan, indria-indrianya terkuasai, makannya sederhana, penuh keyakinan, dan tekun merenungkan “ketidaksucian”, seperti angin tak mampu menggoyahkan sebuah gunung batu. (8)
  • Orang yang belum terbebas dari noda, yang tak mampu mengendalikan diri, dan tidak mengerti kebenaran, tidaklah layak mengenakan jubah kuning. (9)
  • Sesungguhnya ia yang telah membuang segala noda, berkelakuan baik, diberkahi pengendalian diri dan kebenaran, yang layak mengenakan jubah kuning. (10)
  • Mereka yang membayangkan ketidakbenaran sebagai Kebenaran, dan menganggap Kebenaran sebagai ketidakbenaran,-mendasarkan dirinya pada pikiran keliru dan tak pernah dapat melihat Kesunyataan. (11)
  • Tapi mereka yang mengetahui Kebenaran sebagai Kebenaran, dan ketidakbenaran sebagai ketidakbenaran,-mendasarkan dirinya pada pikiran benar sehingga dapat melihat Kesunyataan. (12)
  • Seperti hujan menembus rumah beratap tipis, begitulah nafsu dengan mudah merasuk ke dalam pikiran yang tidak terlatih. (13)
  • Seperti hujan tidak dapat menembus rumah beratap kuat, begitulah nafsu tak kuasa merasuk ke dalam pikiran yang terlatih. (14)
  • Di sini ia menderita, begitu pula di alam berikutnya. Pembuat kejahatan menderita di kedua alam, dan merana melihat hasil perbuatan buruknya. (15)
  • Di sini ia berbahagia, begitu pula di alam berikutnya. Pembuat kebajikan berbahagia di kedua alam, terlebih lagi setelah melihat hasil perbuatan baiknya. (16)
  • Di sini ia bersedih, begitu pula di alam berikutnya. Pembuat kejahatanbersedih hati di kedua alam. Ia bersedih mengingat kejahatan yang telah dilakukannya, terlebih lagi setelah jatuh ke dalam penderitaan. (17)
  • Di sini ia bergembira, begitu pula di alam berikutnya. Pembuat kebajikan bergembira di kedua alam. Ia bergembira mengingat kebajikan yang telah dilakukannya, terlebih lagi setelah mengecap kebahagiaan. (18)
  • Orang yang meskipun banyak membaca kitab suci, tapi tidak berbuat sesuai Ajaran, seperti gembala yang menghitung sapi milik orang lain, tidak akan beroleh manfaat Kehidupan suci. (19)
  • Orang yang meskipun sedikit membaca kitab suci, tapi berbuat sesuai Ajaran, menyingkirkan nafsu, kebencian, dan kebodohan, memiliki Pengetahuan benar, batin yang bebas, dan tidak terikat pada kehidupan sekarang maupun yang akan datang; akan beroleh manfaat Kehidupan suci. (20)

APPAMADA VAGGA

Berisikan sabda-sabda Buddha Gotama tentang Kesadaran.

CITTA VAGGA

Bab ini berisikan kotbah Buddha tentang Pikiran.

PUPHA VAGGA

Pupha Vagga membahas tentang Bunga-bunga.

BALA VAGGA

Bab tersebut berisi syair Orang-orang Dungu.

PANDITA VAGGA

Bab keenam ini berisi tentang Orang Bijaksana.

ARAHANTA VAGGA

Bab Arahanta Vagga berisi bait Arahat.

SAHASSA VAGGA

Sahassa Vagga juga dikenal membahas topik Beribu-ribu.

PAPA VAGGA

Papa Vagga memaparkan tentang Kejahatan.

DANDA VAGGA

Bab kesepuluh ini berisi bait Hukuman.

JARA VAGGA

Topik Usia Tua dibahas dalam bab tersebut.

ATTA VAGGA

Bait mengenai Diri Sendiri tertulis dalam bab ini.

LOKA VAGGA

Loka Vagga membahas tentang Dunia.

BUDDHA VAGGA

Bait-bait tentang Buddha terdapat dalam bab keenam-belas ini.

SUKHA VAGGA

Ayat-ayat Kebahagiaan terangkum dalam Sukha Vagga.

PIYA VAGGA

Piya Vagga berisikan ayat-ayat Cinta Kasih.

KODHA VAGGA

Vagga ini membahas tentang Kemarahan.

MALA VAGGA

Mala Vagga berisi ayat Noda-noda.

DHAMMATTHA VAGGA

Topik mengenai Orang Adil terdapat dalam bab ini.

MAGGA VAGGA

Ayat Sang Jalan tertulis dalam Magga Vagga.

PAKINNAKA VAGGA

Pakinnaka Vagga merangkum ayat Bunga Rampai.

NIRAYA VAGGA

Pembahasan Neraka terdapat dalam vagga tersebut.

NAGA VAGGA

Naga Vagga berisi tentang Syair-syair Gajah.

TANHA VAGGA

Nafsu Keinginan diulas dalam Tanha Vagga.

BHIKKHU VAGGA

Vagga kedua-puluh-lima ini berisi tentang Bhkikkhu atau Pertapa.

BRAHMANA VAGGA

Bab terakhir Dhammapada ini mengulas topik Brahmana.

Referensi

Istilah-Istilah
Bab-1, Syair-syair Kembar, yamaka vagga]
Bab-2, Kewaspadaan, [appamada vagga]
Bab-3, Pikiran, citta vagga]
Bab-4, Bunga-bunga, [puppha vagga]
Bab-5, Orang Bodoh, [bala vagga]
Bab-6, Orang Bijaksana, [pandita vagga]
Bab-7, Arahat, [arahanta vagga]
Bab-8, Ribuan, [sahassa vagga]
Bab-9, Kejahatan, [papa vagga]
Bab-10, Hukuman, [danda vagga]
Bab-11, Usia Tua, [jara vagga]
Bab-12, Diri Sendiri, [atta vagga]
Bab-13, Dunia, [loka vagga]
Bab-14, Buddha, [buddha vagga]
Bab-15, Kebahagiaan, [sukha vagga]
Bab-16, Kecintaan, [piya vagga]
Bab-17, Kemarahan, [kodha vagga]
Bab-18, Noda-noda, [mala vagga]
Bab-19, Orang Adil, [dhammattha vagga]
Bab-20, Jalan, [magga vagga]
Bab-21, Bunga Rampai, [pakinnaka vagga]
Bab-22, Neraka, [niraya vagga]
Bab-23, Gajah, [naga vagga]
Bab-24, Nafsu Keinginan, [tanha vagga]
Bab-25, Bikkhu, [bhikkhu vagga]
Bab-26, Brahmana, brahmana vagga]

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: